Jogja Istimewa, Part 1

by - December 14, 2017



Bulan Juli lalu aku nemenin Mama yang pingin banget pergi ke Candi Borobudur. Katanya sih pingin foto di Candi Borobudur, haha. Kami berangkat dari Stasiun Pagaden Baru jam 12.03 dan sampai di Stasiun Lempuyangan jam 18.14, pake kereta ekonomi (Gaya Baru Malam Selatan). Sampai di Jogja, kami langsung menuju Jalan Malioboro untuk mencari makan. As usual, Jalan Malioboro rame banget dan selalu bikin seneng (apa perasaan aku doang yak?). Kami makan di warung pinggir jalan sambil menikmati musik dari musisi jalanan. Selesai makan, kami berjalan menyusuri Jalan Malioboro. Karena jalan bareng ibu-ibu jadi aku harus rela mampir-mampir dulu ke toko-toko baju batik dan oleh-oleh (padahal baru nyampe tapi udah nyari oleh-oleh aja ya, ga paham lagi deh sama power ibu-ibu dalam urusan belanja). Setelah Mama puas nyari oleh-oleh, kami pergi menuju penginapan untuk beristirahat.


Besoknya sekitar jam 8 pagi kami berangkat menuju Candi Borobudur. Selama di perjalanan, Bapak supir travel yang mengantar kami bercerita tentang apa saja yang menarik yang bisa dikunjungi di Jogja. Beliau juga cerita tentang tempat-tempat yang kami lewati, seperti aliran lahar dingin dari letusan Gunung Merapi sampai Candi Mendut.

Begitu nyampe di Candi Borobudur, kami gak heran sih kalo banyak banget orang disana. Secara ini kan tempat wisata, termasuk world heritage dan kami kesana pas hari libur. Hal pertama yang kami lakukan adalah membeli karcis. Aku lupa sih harga karcisnya berapa, tapi kalo gak salah untuk wisatawan lokal harganya 30.000 Rupiah. Hari itu cuaca di area Candi panas banget. Sampe berasa pingin ngaso aja di bawah pohon. Tapi masa iya udah jauh-jauh dari Subang kemari cuma buat neduh di bawah pohon doang. Akhirnya dengan semangat yang sudah berkurang setengahnya kami berusaha untuk menaiki Candi yang sangat besar itu.

Susah banget mau foto-foto dengan tenang disana karena padeeeet banget. Mesti senggol-senggolan dulu sama orang lain untuk bisa foto. Tapi apapun yang terjadi, take photos it's a must karena Mama kan kesini dengan tujuan utama untuk foto-foto, haha.

Walopun panas, pegel dan capek karena naik dan keliling-keliling di Candi tapi kami seneng banget karena bisa menikmati keindahan alam dan keindahan bangunan Candi. Dan yang paling penting kepingin Mama bisa terwujud, hihi. Nanti kalo kesini lagi pingin deh nginep biar bisa ikut sunrise tripnya. Semoga...

Mama & Adek baru nyampe langsung minta foto.
Mama bergaya :)
          
Cendol, gan. Rame bangeeet!

Akhirnya kesampean juga Mama foto di Borobudur.

Pemandangannya keren banget.
Salah satu dagangan pedagang yang ada di jalur pintu keluar area Candi Borobudur.
Selesai mengelilingi Candi Borobudur, kami makan dan langsung melanjutkan perjalanan ke Pantai Parangtritis. Kenapa Pantai Parangtritis? Karena si Adek pingin ke pantai. Ngomong-ngomong tentang jauhnya jarak dari Candi Borobudur ke Pantai Parangtritis (sekitar 63 km), temenku sampe komentar "Lu gak punya smartphone? Gak ada aplikasi Google Map gitu? Gak ngecek dulu jaraknya? Dasar oon, itu jauh woy. Untung supirnya mau nganter." haha. Dan memang perjalanan dari Candi Borobudur ke Pantai Parangtritis waktu itu sedikit bikin bete. Bukan karena jauhnya aja sih tapi juga karena macet. How I hate traffic jam. Jadi aku tidur selama perjalanan.

Kami disambut oleh udara panas dan angin kencang begitu sampai di Pantai Parangtritis. Walaupun di Parangtritis pengunjung dilarang berenang, tapi pengunjung masih bisa duduk-duduk di tepi pantai, menyusuri pantai, naik bendi dan ATV. Kalo kami sih memang ga niat mau basah-basahan. Cukup menyusuri pantai aja udah seneng, hehe. Ombak di Parangtritis besar banget. Kami yang jalan di tepi pantai aja bisa basah karena kecipratan ombaknya. Acara basah-basahan yang tidak disengaja pun akhirnya terpaksa dihentikan karena kameraku kebasahan. Panik takut kamera rusak bikin aku langsung melipir jauh dari pantai, haha.

Kami gak lama di Parangtritis. Setelah insiden kamera kebasahan, kami ngemil-ngemil di warung sebentar dan langsung memutuskan untuk menuju tempat berikutnya.
Untuk mencapai tempat berikutnya pun kami harus rela merasakan lagi kemacetan walopun gak lama. Dan perjalanan pun terasa sangat jauh karena kami menuju Jogja kota lagi.

Anginnya kenceng banget sampe rambut si Adek berantakan.

I love their laugh...
Sebenernya ombaknya gede banget.
Lewat doang pas mau pulang.
Kami mengunjungi pabrik pembuatan Bakpia Pathok 25. Tadinya sih aku pingin motoin proses pembuatan bakpianya tapi gak jadi karena males harus izin-izin dulu. Jadi disana kami cuma membeli bakpia. Oia selain bakpia, disana juga tersedia bermacam-macam oleh-oleh seperti sale pisang, keripik ikan, dll.

Destinasi terakhir yang kami kunjungi hari itu adalah Taman Pelangi. Kayaknya Taman Pelangi ini masih baru deh, soalnya terakhir aku ke Jogja, Taman Pelangi ini belum ada (iyalah wong aku terakhir ke Jogja 11 tahun yang lalu, hehe). Taman Pelangi ini ada di area Monumen Jogja Kembali. Disini kami menikmati lampion-lampion warna-warni dengan berbagai macam bentuk, mulai dari hewan, tumbuhan, karakter-karakter kartun, dll. 
Double Mega



Disini juga banyak stand-stand makanan jadi gak usah takut kelaperan disini. Overall sih menurutku tempatnya lumayan asik untuk piknik bareng keluarga di malam hari. Karena sudah lelah jiwa dan raga, kami keliling-keliling sebentar disini dan memustuskan untuk pulang ke penginapan. 1st day in Jogja, done!

You May Also Like

2 comments

  1. senengnya bisa ngetrip bareng mamanya nih ke jogya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi nyenengin Mama yang pingin tau Borobudur, Mba. Hehe

      Delete