What's Your Priority?

by - December 11, 2017


Well, kemarin sore aku dan adekku ngobrol-ngobrol sambil ngopi di Warung Kopi langganan. Awalnya sih kita ngobrolin tentang Ketua DPR yang mangkir berkali-kali dari panggilan KPK, meme-meme tentang tiang listrik sampe artis yang abis dilabrak sama anak "Om"-nya. Obrolan gak penting semua deh pokoknya.

Terus tiba-tiba aku nyeletuk, "Kalo ntar punya anak, aku pingin ngurus sendiri deh." dan adekku pun meng-iya-kan, "Iya, Adek juga. Tapi tetep harus kerja soalnya takut ntar lakinya macem-macem, kalo punya duit sendiri kan bodo amat, kita masih bisa idup tanpa harus pusing mikirin tuh laki."

Nah, dari situ muncul sedikit perbedaan pendapat antara aku dan adekku. Oke, aku setuju kalo kita memang harus punya penghasilan sendiri biar kita bisa survive kalo ada hal-hal yang gak diinginkan terjadi. Tapi untuk mendapatkan penghasilan kan gak harus kerja kantoran. Kita bisa bikin usaha yang bisa dikerjakan di rumah dan punya waktu yang fleksibel. Untuk saat ini sih aku emang belum kepikiran mau usaha yang seperti apa tapi ntar kalo udah nikah dan punya anak bakalan dipaksain mikir kok. Hahaha.

Kenapa aku prefer bikin usaha daripada kerja kantoran? Karena berdasarkan pengamatanku, susah banget ngatur waktu untuk kerja dan keluarga (bagi seorang perempuan yang udah jadi ibu ya). Karena sebagai ibu, paling tidak kita harus tau kondisi semua anggota keluarga, harus ngurusin dari mulai hal yang remeh temeh sampe yang gede. Apalagi yang masih punya anak kecil, kalo sambil kerja pasti repot banget.

"Tapi liat deh DS (artis), mamanya wanita karir dan dia sekarang jadi wanita hebat. MS (artis juga) -ketauan banget ya kita anaknya tukang gosipan :p- dari keluarga broken home tapi pemikiran-pemikirannya tentang keluarga keren." Oke, emang banyak banget ibu bekerja yang berhasil ngurusin anak dan keluarganya dengan baik, temen-temenku juga banyak yang kayak gitu. Tapi ga sedikit juga yang gak berjalan dengan baik. Jarang ketemu anaknya lah, yang anaknya lebih deket sama nanny-nya lah, kurang quality time sama keluarga, dll. Itu contoh dampak yang kurang enak yang dirasain keluarganya ya. Di kasus lain, ada juga yang membuat dampak kurang enaknya itu dirasakan oleh perusahaan tempat ibu itu bekerja. Misalnya, sering bolos dengan alasan harus mengantar anak, atau izin-izin saat jam kerja berlangsung.


Kalo aku sih kayaknya gak bisa ngurus keluarga sambil kerja kantoran, kalopun harus dipaksakan pasti terseok-seok. Haha *lemaaah*. Sekarang aja kalo balik kerja pinginnya langsung leyeh-leyeh di kamar (anaknya malesan banget). Gak kebayang kalo balik kantor masih harus ngurusin kerjaan rumah. Apalagi kalo di kantornya ada yang bikin mood berantakan. Capek bok!

Makanya aku salut banget sama ibu-ibu yang bekerja dan sepulang kerja masih bisa ngurusin kerjaan rumah, anak dan keluarga plus dengan mood yang masih oke. Jempol deh. Super power banget. 
Tapi punya usaha sendiri juga gak menjamin semuanya bakalan lancar sih. Banyak juga yang nyita waktu, tenaga dan pikiran. Tergantung skala usahanya juga kali ya. Kalo usaha rumahan sih kayaknya masih bisa ngatur waktu antara usaha dan keluarga.

Well finally, sebenernya semua tergantung skala prioritas kita, dan bisa dipertimbangkan dengan kemampuan kita untuk menjalankan apa yang kita pilih dengan segala konsekuensinya. So, get your priorities straight!






You May Also Like

0 comments